Program Kesehatan Terbaik 2018 Saksikan di JAK TV

Hallo sahabat sehat, Jangan Lewatkan Bincang-bincang kesehatan pengobatan Kanker dan Tumor bersama pengobatan Tramedica.
Setiap hari senin, selasa & rabu pukul 05.00 WIB.

Dapatkan tips-tips kesehatan bersama pakar pengobatan kanker dan tumor dan dapatkan juga Benefit selama Talkshow berlangsung.

Rujukan Terpercaya, Trobosan Baru Pengobatan Kanker & Tumor Tanpa Operasi, Tanpa Kemoterapi. Pengobatan Tramedica.
www.kliniktramedica.net
Call Center: 0812 8710 2727

Benarkah Telepon Genggam Bisa Picu Kanker?

Telepon genggam menjadi salah satu alat elektronik yang sulit dipisahkan dari kehidupan sehari-hari. Sebab, benda tersebut memiliki banyak kegunaan untuk berkomunikasi. Namun jika alat komunikasi ini memang berguna, bagaimana benda ini bisa menjadi pemicu kanker?

Dilansir Newsweek, sejumlah pakar kesehatan mengatakan bahwa kebiasaan membawa telepon genggam ke mana-mana adalah tindakan yang buruk. Itu karena kebiasaan tersebut dapat memberikan pengaruh negatif pada kesehatan kejiwaaan atau mental, termasuk kesehatan fisik.

Terkait hal itu, penelitian yang dilakukan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 2011 menyatakan bahwa telepon genggam bisa memberikan paparan radiasi yang bersifat karsinogenik.

Dampak dari paparan tersebut adalah berbagai macam jenis kanker, salah satunya kanker otak. Atas dasar ini, WHO merekomendasikan agar Anda mengawasi serta menghindari penggunaan telepon genggam terlalu lama.

Pro kontra telepon genggam picu kanker

Temuan tentang telepon genggam dapat sebabkan kanker tak serta-merta disetujui oleh kalangan lain. Beberapa peneliti lain bahkan mengatakan bahwa telepon genggam memiliki radiasi yang lebih lemah dibandingkan sinar matahari, sehingga tak akan sanggup memicu kanker pada tubuh.

Berdasarkan ilmu fisika dan biologi, ponsel seharusnya tidak menyebabkan kanker. Gelombang radio yang mereka pancarkan adalah “nonionizing,” yang berarti mereka tidak merusak DNA manusia seperti sinar ultraviolet atau sinar X.

Terlepas dari pro dan kontra yang ada, para ahli belum dapat memastikan bahwa telepon genggam bisa sebabkan kanker. Kendati demikian, penelitian lanjutan terus dilakukan untuk menemukan fakta sebenarnya. Akankah telepon genggam benar-benar terbukti dapat menyebabkan kanker, atau justru sebaliknya?

Bolehkah Penderita Kanker Berolahraga?

Bertarung melawan kanker bukanlah sesuatu yang diinginkan setiap orang, tetapi mau tidak mau harus dihadapi oleh penderitanya. Berbagai modalitas pasti akan terlibat didalamnya, termasuk pola dan jenis makanan, serta aktivitas fisik. Banyaknya pendapat, yang terkadang bertolak belakang, semakin membuat para penderita kanker bingung.

Olahraga Bagi Penderita Kanker

Olahraga bagi penderita kanker, adalah aktivitas yang menuai kontroversi di masyarakat. Sebab banyak yang memahami bahwa istirahat sangat dibutuhkan oleh penderita kanker, selama masa pengobatan dan pemulihan. Namun aktivitas yang dibatasi dapat menurunkan kemampuan fisik dan kekuatan otot, sehingga penderita kanker bisa kesulitan beraktivitas.

Hal tersebut terbukti lewat penelitian Ness dkk. tahun 2006, dimana kemampuan melakukan aktivitas harian lebih dari 50 persen penderita kanker menurun, saat menjalani prosedur pembatasan aktivitas fisik. Jadi tidaklah tepat untuk membatasi aktivitas fisik pada penderita kanker.

Thierry Bouillet, MD, pakar kanker di Avicenne Hospital Paris, menyarankan wanita penderita kanker payudara untuk melakukan aktivitas fisik bersamaan dengan pengobatannya. Pendapatnya didasari pada hasil penelitian yang dipublikasikan di Prancis, bahwa aktivitas fisik berhubungan erat dengan turunnya angka kematian akibat kanker maupun penyakit lainnya.

Namun, ada pula pakar yang masih meragukan tentang perlunya aktivitas fisik pada penderita kanker. Salah satunya adalah Pam Goodwin, pakar kanker University of Toronto’s Mount Sinai Hospital di Toronto, yang menyatakan bahwa masih perlunya bukti tambahan untuk pastikan bahwa aktivitas fisik punya efektivitas baik untuk pasien kanker.

Pam Goodwin juga menambahkan, “saya tidak menentang kalau pasien kanker ingin lebih aktif secara fisik. Masalahnya bukan pada pembatasan aktivitas fisik, tapi belum cukupnya data untuk dengan tegas mengatakan bahwa aktivitas fisik memperbaiki outcome penderita kanker.”

Sebuah fakta menarik soal kanker dan aktivitas fisik pernah dilansir oleh Medscape Education di tahun 2012 lalu, yaitu meningkatnya jumlah survivor kanker di Amerika Serikat dan mayoritas ingin berolahraga untuk tingkatkan derajat kesehatan dan kualitas hidup.

Setelah menganalisa 45 penelitian tentang hubungan aktivitas fisik dan kematian atau biomarker survivor kanker, Dr. Ballard-Barbash dkk menyimpulkan bahwa olahraga pada penderita kanker yang telah selesai menjalani pengobatan dapat memperbaiki fungsi fisik, kualitas dan gairah hidup mereka.

Manfaat Olahraga Bagi Pasien Kanker

Saat ini jelaslah bahwa perdebatan bukan lagi pada boleh tidaknya penderita kanker berolahraga, tetapi pada cukup tidaknya bukti untuk mengatakan bahwa olahraga bagus untuk penderita kanker. Secara umum diakui bahwa olahraga meningkatkan gairah hidup penderita kanker, mencegah hilangnya massa otot akibat pengobatan, dan mengurangi efek samping.

Olahraga juga sangat baik untuk memperbaiki mood, mengurangi insomnia, dan meningkatkan imunitas. Di masa penyembuhan, olahraga dapat mengurangi risiko metastasis dan relaps sehingga meningkatkan angka survival.

Beberapa jenis olahraga yang direkomendasikan untuk penderita kanker, dan yang paling mudah dilakukan, adalah jalan cepat atau jogging ringan, serta bersepeda. Olahraga jenis ini sangat bagus untuk merangsang kekuatan kontraksi jantung, dan memberi suplai udara segar pada penderita kanker yang membutuhkan oksigen untuk metabolisme aerob.

Beberapa jenis makanan diyakini bisa menopang daya tahan penderita kanker yang berolahraga. Hiroaki Nanba Ph.D, Professor of Pharmaceutical University Kobe di Jepang, berhasil membuktikan bahwa Jamur Maitake punya kemampuan menstimuli sistem kekebalan tubuh.

Penemuan Profesor Nanba tersebut membuat Jamur Maitake sangat tepat dikonsumsi penderita kanker yang ingin tetap aktif secara fisik. Kesimpulannya adalah, aktivitas fisik bukanlah hal tabu bagi penderita kanker asalkan dilakukan secara terukur dan ditopang oleh diet yang seimbang.

Terobosan baru pengobatan Kanker dan Tumor. Tanpa Operasi dan Kemoterapi. Pengobatan Tramedica Ratu Givana.

Rujukan Terpercaya Pengobatan Tumor dan Kanker Tanpa Operasi, Tanpa Kemoterapi. Pengobatan Tramedica Ratu Givana kini telah hadir di 19 Cabang di seluruh Indonesia

Konsultasikan Langsung di Alamat Kami : http://www.kliniktramedica.net/alamat

Call Center : >> 0812 9710 2727 >> 0815 927 2727 >> PIN BB : DC172B7

Tumor Otak Sembuh Setelah Berobat di Tramedica

Dikenal sebagai pakar herbal khusus kanker dan tumor, Ibu Ratu Givana terus menunjukan komitmen dan eksistensinya dalam dunia kesehatan dan pengobatan herbal. Sudah terlihat di bulan Ramadhan ini pun ibu Ratu Givana bersama Seleb perduli kanker tetap  memperlihatkan kepedulianya terhadap pasiennya yang kurang mampu.

(22/5) Salah satu pasien Tramedica Cimanggis yaitu Ibu Asmanih, saat ini beliau berusia 46 tahun. Beliau menderita tumor otak sejak 3 tahun silam, sebelum berebobat ke tramedica beliau sering mengeluh nyeri di kepala, pusing, pandangan terasa gelap, sering deman tiba-tiba, karena massa tumor yang makin lama semakin membesar mengakibatkan bola mata sebelah kanannya hampir keluar dan beliau sempat ingin menjalani di operasi di salah Rumah Sakit Besar di Jakarta  mengetahui hal tersebut beliau enggan melakukannya karna rasa takut beliau untuk menjalani operasi terlalu besar, dengan mendapatkan informasi dari televisi mengenai pengobatan Tramedica Ratu Givana beliau langsung datang ke Tramedica Cimanggis untuk konsultasi mengenai keluhan yang dideritanya dengan membawa hasil rekam medis. Setelah mendapat penjelasan dari tramedica, beliau mengkonsumsi herbal dari tramedica secara rutin dan setelah mengkonsumsi herbal dari tramedica keluhan-keluhan yang dirasakan ibu asmanih berangsur-angsur mulai ada perubahan, matanya sudah mulai bisa melihat sedikit demi sedikit dan sudah kembali keposisi normal, badan sudah terasa segar, tidak merasakan nyeri kepala dan pusing, saat ini beliau masih tetap berobat di tramedica.

Menurut Ibu Ratu givana jika kita memiliki semangat dan kemauan yang keras akan membuahkan hasil yang nyata, tak terlepas dari itu dukungan keluarga dan doa pun menjadi faktor penting dalam kesembuhan para survivor kanker dan tumor.

Ibu Ratu givana ingin mewujudkan indonesia yang bebas dari tumor maupun kanker. Ibu Ratu Givana dan seluruh asistennya siap membantu dalam mengatasi penyakit tumor dan kanker…

 

Penanganan Kanker Tanpa Kemoterapi

Jakarta – Kanker termasuk jenis penyakit yang menjadi pembunuh nomor satu di dunia. Oleh karena itu, pencegahan kanker harus dilakukan sejak dini. Karena, ketika kanker sudah penyebar, perlu penanganan yang sangat ekstra agar penyakit ini tidak menjadi pembunuh.

Di Indonesia, banyak sekali klinik-klinik yang menawarkan penyembuhan dan pengobatan kanker. Namun, tidak banyak yang mendapatkan rekomendasi dari kalangan masyarakat. Klinik Tramedica adalah salah satu klinik pendampingan bagi penderita kanker dan tumor yang banyak direkomendasikan oleh masyarakat.

Selain memberikan edukasi untuk masyarakat untuk peduli terhadap penyebaran kanker, Tramedica juga melayani, memberi solusi penyembuhan dengan ikhtiar secara komprehensip. Beberapa kegiatan yang dilakukan Klinik Tramedia, diantaranya melakukan melakukan pendampingan bagi penderita kanker dan tumor, memberikan tips dan solusi menghadapi kanker dan pencegahannya.

Tramedica mengembangkan penanganan kanker dan tumor tanpa harus melakukan kemoterapi. “Kami peduli terhadap mereka. Kami berempati. Dan jangan biarkan  mereka terpuruk dalam kesendirian dan penderitaan. Pendampingan dan memberikan  spirit buat penderita kanker dan tumor adalah solusi terbaik. Mereka tidak menginginkan hidup dalam derita kanker. Angkat semangatnya, untuk kesembuhannya,” terang Ratu Givana, salah satu pendiri Klinik Tramedica.

Untuk pasien yang datang, Tramedica melakukan upaya conselling, kemudian pendampingan untuk keluar dari masalah yang dihadapi, serta memberikan pengobatan berbasis herbal yang harganya relative terjangkau, dibandingkan harus melakukan pengobatan ke luar negeri atau melakukan kemoterapi.

Penanganan, mulai dari conselling sampai pengobatan, tidak hanya dilakukan, ketika pasien datang ke klinik. Namun, penanganan menyeluruh juga tetap dilakukan, setelah pasien pulang ke rumah. Namun dengan catatan, penanganan pasca kedatangan ke klinik, atas seijin dari pasien atau keluarga bersangkutan.(T-5)